Templates by BIGtheme NET
Home » Banten » Wajah Hancur Disiram Air Keras oleh Suami, Nengsih Menangis di PN Serang
Nengsih,sebelum wajahnya hancur disiram air keras oleh suaminya.

Wajah Hancur Disiram Air Keras oleh Suami, Nengsih Menangis di PN Serang

Serang ,fesbukbantennews.com (6/4/2017) – Kasus penyiraman air Keras yang menimpa Nengsih ,pengusaha salon dan Jasa pesta di Carenang ,kabupaten Serang oleh suami dan pembantunya mulai disidangkan di Pengadilan Negeri (PN) Serang ,Rabu (5/4/2017). Dengan menghadirkan terdakwa Weni (20) ,pembantu Korban. Sementara,Mamat, sang suami korban masih buron.

Nengsih,sebelum wajahnya hancur disiram air keras oleh suaminya.

Dalam sidang yang dipimpin hakim Epiyanto dengan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Sih Kanthi Utami, Nengsih yang dihadirkan untuk memberikan keterangan perihal peristiwa yang menimpa dirinya  menangis ketika hakim menunjukan  foto sebelum dan sesudah disiram  air keras  oleh suami dan pembantunya.

Di depan majelis hakim,Nengsih mengatakan peristiwa pilu yang menimpa dirinya  terjadi pada bulan September 2016 lalu,sekitar pukul 05.00 wib.

“Saat itu saya sedang tidur dengan anak saya,” kata Nengsih,dengan suara Yang kurang jelas.

Akibat kejadian itu, sambung Nengsih,wajah ,leher dan bagian dada hancur  akibat disiram  air keras.Dia juga tak menyangka jika suami dan pembantunya tega  melakukan perbuatan keji.

“Saya minta dihukum seberat-beratnya pak hakim,” kata Nengsih kepada hakim.

Sementara itu, terdakwa yang didampingi penasehat hukumnya M Yusuf membenarkan, bahwa diri nya yang melakukan perbuatan tersebut.” Iya pak hakim,” kata Terdakwa.

Untuk diketahui,peristiwa yang menggegerkan warga ini  terjadi pada 29 September 2016. Diduga bermula dari  kekesalan suami korban yang mengaku dianggap pembantu oleh istrinya. Lalu bersama pembantu istrinya , Weni, menyiram air keras ke muka dan dada  korban.

Selesai melakukan perbuatannya,suami korban kabur ke Lampung bersama Weni (terdakwa). Tak lama kemudian Weni berhasil ditangkap,sementara suami korban Masih buron. (LLJ)

Copyright @2016 FBn