Templates by BIGtheme NET
Home » Banten » Kepemimpinan Kepsek, Kunci Implementasi Keberhasilan Pelatihan Guru
Hj. Een Sukaenah S Pd, Kepala SDN Pondok Pucung 2 Pondok Aren Tangsel hadir dalam pendampingan dan memberi penguatan ke guru yang hadir.

Kepemimpinan Kepsek, Kunci Implementasi Keberhasilan Pelatihan Guru

Tangerang,fesbukbantennews.com (24/1/2017)– Peran kepala sekolah (kepsek) dalam menindaklanjuti hasil pelatihan menjadi hal utama bagi keberlangsungan manfaat dan dampak pelatihan penggunaan buku bacaan berjenjang. “Pada saat pelatihan, kami mengundang kepsek agar dapat melihat langsung pelatihan yang kami berikan dan juga berkomitmen untuk mendampingi implementasi hasil pelatihan di kelas,” kata Rifki Rosyad, Koordinator Provinsi Banten USAID PRIORITAS (24/1). Lanjutnya “Kepsek berperan untuk memantau penggunaan buku bacaan berjenjang yang sudah kami hibahkan agar implementasi pelatihan ini bisa berdampak untuk meningkatkan literasi siswa.”

Hj. Een Sukaenah S Pd, Kepala SDN Pondok Pucung 2 Pondok Aren Tangsel hadir dalam pendampingan dan memberi penguatan ke guru yang hadir.

Di Tangerang Selatan, ada 113 sekolah yang sudah mendapatkan hibah buku bacaan berjenjang dan 4,624 guru kelas awal yang telah mendapatkan pelatihan dari USAID PRIORITAS. Rifki Rosyad mengatakan bahwa setiap sekolah sudah mendapatkan hibah 75 judul buku bacaan berjenjang atau 612 buku. Untuk Banten, buku bacaan berjenjang telah berhasil dihibahkan lebih dari 600.000 buku bacaan berjenjang dan melatih hampir 5,000 guru kelas awal sejak tahun lalu.

 

Usai pelatihan, para guru kelas awal berkumpul lagi untuk melaksanakan pendampingan. Pendampingan bertujuan untuk memonitor kemajuan implementasi pelatihan di sekolah. “Pelatihan penggunaan buku bacaan berjenjang sudah dilaksanakan sejak April tahun lalu di tingkat gugus di Tangsel. Setelah pelatihan, para guru berkumpul untuk melaksanakan pendampingan seperti yang sedang dilaksanakan sekarang di gugus Pondok Aren ini,” kata Mustafa, fasilitator program buku bacaan berjenjang.

 

Di gugus 14 Pondok Aren Tangsel, misalnya ada 24 guru kelas awal dari 8 sekolah binaan gugus. Mereka berkumpul bersama untuk melakukan refleksi dan mengamati dua guru model yang menggunakan buku bacaan berjenjang di kelas. “Pendampingan bukan bertujuan untuk mencari kesalahan para guru melainkan untuk belajar bersama implementasi hasil pelatihan di kelas,” jelas Mustafa sambil mengamati empat guru model yang mempraktikkan membaca terbimbing dan membaca bersama dengan buku besar.

 

Jumiyati, Fasilitator program buku bacaan berjenjang yang juga hadir berpendapat sebagian besar kendala implementasi usai pelatihan adalah peran kepala sekolah untuk memonitor para guru di kelas. “Saat refleksi bersama ternyata sebagian besar guru tidak mengalami kesulitan menerapkannya di kelas. Namun kendala terbesar adalah peran kepsek dalam memantau guru dan melaksanakannya di kelas. Lagipula masih banyak buku yang dihibahkan belum digunakan pihak sekolah. Ini semua memerlukan peran kepsek untuk mengelolanya lagi,” kata Jumiyati lagi.(LLJ)

Kiriman: Ana Rosita Usaid

Copyright @2016 FBn